Top Ad unit 728 × 90

Inilah 10 Rumah Adat Sumatera Utara dari Berbagai Suku

Rumah Adat dari Sumatera Utara - Rumah Adat tentu saja menjadi salah satu kekayaan budaya bagi setiap suku etnis. Sebagai identitas suatu suku maupun daerah, keberadaan Rumah Adat amatlah penting. Bila ditilik dari sisi pariwisata, tentu saja hal ini akan menarik minat para wisatawan yang berkunjung baik domestik maupun internasional. Berikut kami himpun berbagai rumah adat dari provinsi Sumatera Utara.

Rumah Adat dari Sumatera Utara

Setiap suku asli yang tinggal dan berasal dari Sumatera Utara tentu memiliki rumah adat dengan ciri khas berbeda. Mulai dari Batak Toba, Pakpak, Simalungun, Mandailing, Angkola dan Karo. Begitu juga dengan Suku Nias dan Melayu seperti pada 10 foto dan deskripsi berikut:

1. Rumah Adat Toba

rumah adat batak toba
Rumah Adat Batak Toba biasanya memiliki ciri khas berbentuk panggung dengan tiang pancang yang kokoh. Untuk masuk, anda harus menggunakan tangga. Rumah Adat Batak Toba terbuat dari papan dan beratapkan ijuk. Atap bagian depan selalu dihiasi dengan kepala kerbau dan dibagian belakang dihiasi dengan ekor kerbau.

Bila anda tertarik untuk melihatnya secara langsung anda dapat berkunjung ke daerah Toba terutama kabupaten Samosir, Kabupaten Toba Samosir, Kabupaten Humbang Hasundutan dan Kabupaten Tapanuli Utara. Rumah Adat Batak Toba dinamai Jabu Bolon (Jabu: Rumah) dan (Bolon: Besar).

2. Rumah Adat Suku Etnis Karo

rumah adat karo
Rumah Adat Karo akan banyak anda temui di tanah Karo dan Kabupaten Karo. Rumah adat ini memiliki kesamaan dengan rumah-rumah adat yang menggunakan tiang sebagai penyangga bangunan utama.

Rumah Adat Karo untuk saat ini dapat anda lihat langsung di Kabupaten Karo terutama di desa budaya Lingga dan Desa Budaya Dokan. Nama rumah adat Karo dibagi atas 10 jenis sesuai dengan ukuran dan jumlah keluarga yang ada di dalam rumah tersebut. Salah satu diantaranya dinamai Si Waluh Jabu.

3. Rumah Adat Pakpak

rumah adat pakpak
Suku Pakpak berdiam di kabupaten Dairi dan Kabupaten Pakpak Bharat. Kedua kabupaten ini dahulunya satu, namun seiring perjalanan waktu Kabupaten Pakpak Bharat dimekarkan. Rumah Adat Pakpak dinamai Jerro.

Rumah Adat Pakpak sama halnya dengan rumah adat lainnya di Sumatera Utara yang pada umumnya menggunakan tangga dan juga tiang penyangga.

4. Rumah Adat Mandailing

rumah adat mandailing
Suku Mandailing berada di wilayah provinsi Sumatera Utara yang berbatasan langsung dengan provinsi Riau. Mandailing terkenal sebagai destinasi wisata alam nan memukau serta kearifan lokal yang begitu erat dipegang oleh penduduk setempat.

Rumah Adat Mandailing dapat anda temui di Kabupaten Mandailing Natal, sebagian wilayah Kabupaten Padang Lawas dan Kabupaten Tapanuli Selatan. Nama rumah adat Mandailing dinamai Bagas Godang. Bagas dalam bahasa Mandailing berarti rumah sedangkan Godang berarti banyak.

5. Rumah Adat Melayu

rumah adat melayu batubara
Melayu berada di Kota Medan, Kabupaten Deli Serdang, Kabupaten Langkat, Kabupaten Batubara, Kabupaten Serdang Bedagai dan Kabupaten Labuhan, suku Melayu amatlah memiliki peranan besar dalam perkembangan Medan sebagai kota terbesar ketiga di Indonesia.
'
Rumah Adat Melayu Deli identik dengan penggunaan warna kuning dan hijau. Dindingnya dan lantainya terbuat dari Papan sedangkan atap menggunakan Ijuk. Rumah Adat Melayu Deli memiliki design yang unik. Bila anda ingin melihat secara langsung, anda dapat berkunjung ke daerah Tembung Sumut.

6. Rumah Adat Nias

rumah adat nias
Nias adalah suku yang berdiam di Nias Kepulauan. Nias terkenal sebagai destinasi wisata bahari terbaik di Sumatera Utara. Sebagai salah satu icon pariwisata, Nias telah banyak dikunjungi oleh wisatawan karena keindahannya, tak hanya itu, kebudayaan megalitik Nias diperkirakan adalah yang tertua di Indonesia. Rumah Adat Nias Utara, Nias Selatan dan Nias Barat hampir sama, kecuali atap yang dibentuk berbeda. Nama rumah adat Nias adalah Omo Sebua dan Omo Hada.

7. Rumah Adat Angkola

rumah adat angkola via @aroyhandhasibuan
Angkola adalah etnis yang berdiri sendiri, meski banyak yang menyamakannya dengan Mandailing. Rumah Adat Angkola masih dinamai Bagas Godang, hanya saja terdapat beberapa perbedaaan diantara keduanya. Rumah Adat Angkola menggunakan ijuk sebagai atap dan juga papan sebagai dinding dan lantai. Keunikannya terletak pada warna dominan yang digunakan yakni hitam.

8. Rumah Adat Simalungun

rumah adat simalungun
Simalungun adalah etnis yang berdiam di Kabupaten Simalungun dan Kota Pematang Siantar. Rumah Adat Simalungun dinamai Rumah Bolon. Perbedaan dari rumah adat Toba, Pakpak dan Karo bila dibandingkan dengan Simalungun adalah bentuk atapnya yang unik, di design berbentuk limas. Rumah Adat Simalungun dapat anda temui di Kabupaten Simalungun dan Kota Pematang Siantar.

9. Rumah Adat Nias Selatan

rumah adat nias selatan
 Meski berada pada rumpun suku Nias, ternyata masing-masing kabupaten memiliki rumah adat tradisional berbeda. Seperti di Nias Selatan, rumah adatnya diberi nama Omo Hada. Keunikannya terletak pada arsitektur yang cukup rumit ditambah ornamen-ornamen megalitikum.

Saat ini, Rumah Adat Nias Selatan paling banyak dijumpai di kawasan Bawomataluo, sebuah desa budaya yang populer di Pulau Nias. 

10. Rumah Adat Nias Utara

rumah adat nias utara via northniastourism.com
Nias Utara juga punya rumah adat yang dinamai Omo Hada, tetapi bentuk bangunannya cukup berbeda. Lebih lebar dan berbentuk seperti anjungan. Di bagian sisi kiri dan kanan biasanya dibuat ruang ventilasi untuk mengatur keluar-masuknya udara. Dilengkapi juga dengan beranda yang difungsikan untuk menerima tamu atau tempat bersantai. Atap rumah adat Nias Utara terbuat dari rumbia.

Nah bagaimana? sudah berencana untuk traveling ke Sumatera Utara dan melihat setiap inci kebudayaannya?. (Text: Lia N - Foto: North Nias Tourism, Mahendra Sitepu)
Inilah 10 Rumah Adat Sumatera Utara dari Berbagai Suku Reviewed by Pariwisata Sumut on 2/21/2018 Rating: 5

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *

All Right Reserved By Pariwisata Sumut Net. Diberdayakan oleh Blogger.